Wanita, 22, meninggal setelah ‘dipukuli hingga koma oleh polisi moralitas Iran yang ditakuti’ karena ‘salah mengenakan jilbab’

Wanita, 22, meninggal setelah ‘dipukuli hingga koma oleh polisi moralitas Iran yang ditakuti’ karena ‘salah mengenakan jilbab’

Seorang wanita muda dipukuli sampai mati oleh polisi moral Iran karena tidak mematuhi aturan jilbab yang ketat di negara itu, demikian klaimnya.

Mahsa Amini (22) dinyatakan mati otak setelah diduga dipukuli hingga koma oleh polisi pada Selasa.

5

Mahsa Amini diduga dipukuli oleh polisi moral IranKredit: Sekilas Berita
Dokter menyatakan Mahsa Amini mengalami mati otak setelah mengalami koma

5

Dokter menyatakan Mahsa Amini mengalami mati otak setelah mengalami komaKredit: Twitter

Wanita muda itu melakukan perjalanan dari provinsi barat Kurdistan untuk menemui kerabatnya di ibu kota Teheran.

Menurut polisi Iran, Mahsa tidak mengikuti aturan yang secara hukum mewajibkan perempuan di Iran untuk mengenakan jilbab.

Outlet media independen Iran, Iranwire, melaporkan bahwa polisi telah membawa Mahsa keluar dari jalan pada malam sebelumnya sebelum dia diduga dipukuli di sebuah stasiun, tempat banyak wanita ditahan, di Vozara Avenue.

Mengutip saksi mata, laporan media lain mengklaim bahwa Mahsa ditangkap dan dipukuli di dalam mobil polisi moral saat dibawa ke pusat penahanan.

Rusia mengatakan pengintaian pemakaman Ratu 'sangat tidak bermoral dan menghujat'
Rusia memperingatkan bahwa AS akan terseret ke dalam perang ketika Putin dan Xi bertemu dalam Poros Kejahatan yang baru

Saudara laki-laki perempuan muda tersebut, Kiarash Amini, mengatakan kepada Iranwire bahwa dia bersama Mahsa ketika dia diculik setelah sebuah van patroli moral menghalangi jalan mereka sebelum petugas menangkap Mahsa dan memaksanya masuk ke dalam kendaraan.

Pemuda tersebut mengaku bahwa polisi moral, yang dikenal sebagai Gasht-e Irsyad, mengatakan kepadanya bahwa mereka akan membebaskan Mahsa dalam waktu satu jam dari apa yang disebut “kelas pendidikan ulang” untuk “hijab yang tidak pantas”, namun dia mendengar teriakan ketika dia berada di depan kelas. bangunan.

Kiarash mengklaim bahwa beberapa wanita yang ditahan telah melarikan diri, membenarkan ketakutannya.

“Masing-masing dari mereka mengatakan ada orang di dalam yang terbunuh,” katanya.

“Foto Mahsa saya tunjukkan kepada para wanita tersebut, salah satu dari mereka mengatakan Mahsa ada di sampingnya saat kejadian itu.

“Saya terkejut dan ketakutan. Saya bertanya kepada salah satu tentara apa yang terjadi. Dia berkata, ‘Salah satu tentara kita terluka.’ Dia berbohong. Saya tidak percaya padanya. Itu Mahsa di ambulans itu. Saya berlari sampai mencapai Rumah Sakit Kasra.”

Dokter dilaporkan memberi tahu Kiarash bahwa saudara perempuannya menderita stroke atau serangan jantung.

Belakangan terungkap bahwa dokter mengatakan “otak Mahsa sudah tidak sadar lagi”.

Dia meninggal pada hari Jumat.

Polisi di ibu kota Iran dilaporkan membantah melakukan kesalahan apa pun, dan mengatakan Mahsa dibawa ke kantor polisi untuk “pembenaran dan pendidikan” namun wanita muda itu kemudian “tiba-tiba menderita masalah jantung”.

Klaim ini telah ditolak oleh aktivis hak asasi manusia.

Kantor Amnesty International di Timur Tengah dan Afrika Utara menanggapi: “Keadaan yang menyebabkan kematian mencurigakan dalam tahanan terhadap seorang wanita muda berusia 22 tahun Mahsa Meyakiniyang mencakup tuduhan penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya di dalam tahanan harus diselidiki secara pidana.”

Kiarash mengatakan kepada Iranwire bahwa dia pergi ke gedung pengadilan untuk mengajukan pengaduan.

“Saya akan mengejarnya. Tapi Anda tahu bagaimana sistemnya bekerja. Mereka memberi saya surat dan menyuruh saya pergi ke markas besar di Vozara Avenue untuk mendaftarkan pengaduan saya di sana. Ini seperti meminta ayah saya untuk memanggil si pembunuh jika saya membunuh seseorang. di rumah kami.

“Tetapi saya tidak akan membiarkannya berakhir begitu saja. Saya akan memberitahu semua orang di Iran apa yang terjadi.”

Pada hari Jumat, Presiden Ebrahim Raisi memerintahkan Menteri Dalam Negeri untuk menyelidiki masalah ini.

Kasus ini memicu kemarahan di kalangan masyarakat Iran.

DJ radio BBC mengudara selama acara terakhir, para bos mencoba untuk membungkam
Gambar horor menunjukkan tebing setinggi 230 kaki tempat bintang reality show berusia 36 tahun meninggal dalam kecelakaan mobil yang tragis
Peringatan hari libur bank bagi pekerja yang mengambil cuti untuk pemakaman Ratu
Camilla mengatakan Royals 'kelelahan' tetapi terus melanjutkan karena 'berhenti akan lebih buruk'

Jurnalis dan aktivis Iran Masih Alinejad tweet: “Wanita Iran marah. Pemaksaan hijab adalah andalan kediktatoran agama.”

Mengenakan jilbab menjadi wajib setelah Revolusi Islam Iran pada tahun 1979.

Ibu Mahsa mengatakan kepada sebuah stasiun radio bahwa putrinya dalam keadaan sehat sebelum dia dibawa pergi oleh polisi

5

Ibu Mahsa mengatakan kepada sebuah stasiun radio bahwa putrinya dalam keadaan sehat sebelum dia dibawa pergi oleh polisiKredit: Sekilas Berita
Wanita muda itu diduga ditangkap oleh polisi moral Iran "jilbab yang tidak tepat"

5

Wanita muda itu diduga ditangkap oleh polisi moral Iran karena “hijab yang tidak pantas”Kredit: Twitter
Mahsa baru berusia 22 tahun ketika dia meninggal

5

Mahsa baru berusia 22 tahun ketika dia meninggalKredit: Sekilas Berita


game slot gacor