Mengapa Erling Haaland membuat awal yang sensasional di Man City dan betapa jeniusnya Pep Guardiola mewujudkannya

Mengapa Erling Haaland membuat awal yang sensasional di Man City dan betapa jeniusnya Pep Guardiola mewujudkannya

ERLING HAALAND adalah mesin gol selama kariernya yang luar biasa, tetapi ada kekhawatiran tentang bagaimana dia bisa menyesuaikan diri di Man City.

Striker Norwegia itu pindah ke City dari Borussia Dortmund pada musim panas dengan reputasi yang sangat besar.

Erling Haaland sedang dalam performa luar biasa di Man City
Erling Haaland mencetak gol akrobatik brilian ke gawang Borussia Dortmund

8

Erling Haaland mencetak gol akrobatik brilian ke gawang Borussia Dortmund

Tapi bagaimana nasib striker luar biasa ini di bawah asuhan Pep Guardiola?

Sepanjang karir kepelatihannya, Guardiola telah menerapkan gaya permainan yang sangat spesifik dengan penekanan pada penguasaan bola dan pergerakan yang dirancang untuk menarik pertahanan lawan keluar dari posisinya dan kemudian menyerang secara agresif di ruang tersebut.

Striker besar seperti Haaland, 22, tidak benar-benar menjadi bagian dari pemikirannya – ia gagal mewujudkannya bersama Zlatan Ibrahimovic di Barcelona, ​​​​misalnya.

Haaland adalah seorang striker yang suka bermain di garis tinggi di mana dia akan memposisikan dirinya di bahu bek dan berusaha memanfaatkan ruang apa pun di belakang garis pertahanan – atau begitulah yang kami yakini.

Penyerang internasional Norwegia ini telah mencetak 13 gol di semua kompetisi, termasuk dua hat-trick, dan memiliki rasio gol-to-touch yang konyol.

Beginilah cara Guardiola berhasil membuat Haaland bekerja sesuai sistem mereka dengan begitu cepat.

Bagaimana serangan City musim lalu?

Keputusan mendatangkan striker berupa Haaland sebenarnya bukan muncul begitu saja dari Manchester City.

Sebelum dimulainya musim 21/22, target transfer terbesar City adalah kapten Spurs dan Inggris Harry Kane.

Sejauh ini, Erling Haaland dan Pep Guardiola merupakan pasangan yang sempurna

8

Sejauh ini, Erling Haaland dan Pep Guardiola merupakan pasangan yang sempurnaKredit: Getty
Musim lalu, melawan Wolves, City berada dalam fase menyerang dan mereka memiliki Foden, Sterling dan Bernardo Silva yang semuanya ditempatkan di tengah.  Hal utama bagi City adalah mereka sangat cair dan fleksibel dalam menyerang sehingga jarang ada satu striker yang tetap

8

Musim lalu, melawan Wolves, City berada dalam fase menyerang dan mereka memiliki Foden, Sterling dan Bernardo Silva yang semuanya ditempatkan di tengah. Hal utama bagi City adalah mereka sangat cair dan fleksibel dalam menyerang sehingga jarang ada satu striker yang tetap

Hal ini menunjukkan bahwa ada keinginan dari City untuk beralih ke gaya menyerang yang lebih terstruktur.

Seperti yang kita ketahui, Kane bertahan di Spurs dan City menjuarai Liga Inggris tanpa bermain dengan striker yang diakui.

Sebaliknya, kita telah melihat pemain seperti Phil Foden, Raheem Sterling, Bernardo Silva dan Gabriel Jesus semuanya bermain sebagai “striker” dalam sistem 4-3-3 pilihan Guardiola.

City terus tampil sangat efisien dalam menyerang selama musim 21/22 dan hal yang membuat mereka begitu berbahaya adalah fakta bahwa mereka tidak bermain dengan satu striker pun sebagai titik fokus.

Sebaliknya, pemain akan terus-menerus keluar masuk posisi di sekitar sepertiga akhir.

Hal ini berarti bek tengah lawan kesulitan menemukan siapa yang harus dijaga pada titik mana pun.

Dan seperti yang selalu dikatakan Rio Ferdinand kepada Anda, pemain bertahan ingin merasakan siapa yang mereka lindungi.

Ketika para pemain keluar masuk posisinya dengan cara ini, City masih mempertahankan prinsip menyerang lainnya yang kami harapkan dari tim yang dilatih Guardiola.

City akan membebani satu sisi lapangan sebelum beralih ke isolasi pemain sayap melawan bek sayap lawan dan akan ada pergerakan konstan dari posisi yang lebih dalam untuk menembus garis dan melewati garis pertahanan lawan.

City memiliki tiga pemain menyerang mobile yang ditempatkan di lini depan.  Sterling, Jesus dan Foden semuanya bisa dipertukarkan

8

City memiliki tiga pemain menyerang mobile yang ditempatkan di lini depan. Sterling, Jesus dan Foden semuanya bisa dipertukarkan

Poin kuncinya adalah City mampu memecah tim secara efektif dengan memastikan bahwa lawan tidak pernah tahu siapa yang bermain di mana.

Kesuksesan musim lalu, meski sebelumnya sempat tertarik pada Kane, masih menimbulkan pertanyaan mengapa City begitu berniat menambahkan Haaland ke skuad mereka di musim panas.

Tujuan terjamin? Dapat. Harga murah? Mungkin. Apakah Anda memastikan tidak ada orang lain yang menemukannya? Hampir pasti – dengan banyak manfaat tambahan.

Pertanyaan kuncinya adalah – bagaimana City berubah dalam hal serangan mereka sejak mendatangkan Haaland?

Jawabannya adalah mereka belum melakukannya.

Bisakah Haaland bermain dengan gaya penguasaan bola?

Di masa lalu, Guardiola sebenarnya pernah bermain dengan striker dengan postur dan kehadiran yang sama seperti Haaland – dia Barcelona tim menandatangani pemain internasional Swedia Zlatan Ibrahimovic.

Penandatanganan itu berakhir dengan bencana ketika pemain asal Swedia itu berjuang untuk menerima kenyataan bahwa segalanya di Barcelona terjadi melalui Lionel Messi.

Zlatan tidak tunduk pada siapa pun, bahkan pemain terhebat di dunia sekalipun.

Ibrahimovic tentu punya dasar teknis untuk bermain dengan gaya penguasaan bola.

Ada keraguan apakah Haaland secara teknis cukup bagus untuk dimainkan Mengintip.

Erling Haaland menghabiskan sebagian besar permainannya di area penalti lawan

8

Erling Haaland menghabiskan sebagian besar permainannya di area penalti lawan

Pemain Norwegia ini adalah seorang striker yang berkembang di saat-saat kekacauan dan transisi di mana kekuatan dan kecepatannya benar-benar bersinar.

Dia tidak pernah benar-benar terlihat seperti seorang striker yang akan menghubungkan permainan di area yang lebih dalam.

Hal ini masih terjadi sampai sekarang. Ada beberapa contoh Haaland keluar dari garis dan menghubungkan permainan di sepertiga akhir lapangan – tetapi ia cenderung melakukannya dalam ledakan tajam sebelum melakukan gerakan agresif kembali ke garis atas.

Haaland sangat ingin bermain setinggi mungkin karena memposisikan dirinya keras melawan bek lawan.

Dia ingin berlari melewati garis pertahanan bila memungkinkan dan kekuatan serta akselerasinya membuatnya sangat berbahaya saat melakukannya.

Profil Haaland dalam hal ini sebenarnya menambah dimensi ekstra pada serangan City.

Sementara tim lawan sebelumnya, dan terutama musim lalu, harus memperhitungkan pergerakan dari dalam, pergerakan Haaland terjadi jauh lebih awal dalam serangan City.

Hal ini berarti bahwa bek tengah lawan dipaksa bermain lebih dalam di awal serangan dan terciptalah ruang yang dapat dieksploitasi oleh gelandang tengah dan penyerang sayap City.

Bek Aston Villa terpaksa mundur dengan kehadiran Haaland.  Mereka takut dengan kehadiran striker asal Norwegia tersebut dan bukannya bertahan di lini depan dan mencoba menciptakan tantangan, mereka justru dengan cepat memberikan ruang untuk serangan City.

8

Bek Aston Villa terpaksa mundur dengan kehadiran Haaland. Mereka takut dengan kehadiran striker asal Norwegia tersebut dan bukannya bertahan di lini depan dan mencoba menciptakan tantangan, mereka justru dengan cepat memberikan ruang untuk serangan City.

Ruang ekstra yang diciptakan Haaland hanya dengan berada di lapangan pada dasarnya menambah lapisan kedalaman dan kontrol pada sistem City.

Bek sayap, dan terutama Joao Cancelo, bisa masuk dan menempati ruang tengah bersama gelandang.

Artinya, bahkan ketika gelombang serangan pertama dapat dipertahankan oleh lawan, City berada dalam posisi untuk segera mendapatkan kembali kendali.

City lebih banyak melakukan umpan silang dengan Haaland?

Salah satu asumsi yang dibuat ketika Man City mengumumkan penandatanganan Haaland adalah bahwa mereka perlu menemukan cara untuk memberi umpan kepada striker Norwegia itu dengan umpan silang ke area penalti untuk memaksimalkan kekuatannya.

Kenyataannya, City melakukan umpan silang sama banyaknya pada musim ini dibandingkan musim lalu – hanya saja mereka selalu sering melakukan umpan silang.

De Bruyne melakukan lari cerdas ke dalam saluran dan dia menguasai bola di area dalam posisi di mana kita melihat City mencetak banyak gol.  Bedanya kini Haaland begitu agresif dan bertenaga dengan pergerakannya di sepertiga akhir untuk meneruskan umpan silang.

8

De Bruyne melakukan lari cerdas ke dalam saluran dan dia menguasai bola di area dalam posisi di mana kita melihat City mencetak banyak gol. Bedanya kini Haaland begitu agresif dan bertenaga dengan pergerakannya di sepertiga akhir untuk meneruskan umpan silang.

Jumlah umpan silang yang dilakukan City akan selalu relatif tinggi mengingat fakta bahwa mereka sangat dominan dalam penguasaan bola.

Mereka lebih banyak menguasai bola di sepertiga akhir lapangan dibandingkan tim mana pun di Premier League dan karena itu tentu saja mereka akan lebih banyak melakukan umpan silang.

Namun di Haaland, City telah merekrut seorang striker yang lebih dari sekadar kekuatan di area penalti.

Profil pergerakannya dan kemampuannya memposisikan dirinya di area untuk mendapatkan keunggulan atas pemain bertahan tidak ada duanya.

Ada beberapa situasi sejauh musim ini di mana Haaland melakukan pergerakan kecil di area penalti untuk mengantisipasi umpan silang sebelum menyesuaikan posisi dan pergerakannya satu atau dua kali lagi ketika umpan silang tidak dilakukan.

Kali ini umpan silangnya berasal dari luar dan Haaland mengisolasi satu pemain bertahan di tiang jauh.  Tidak ada persaingan dari area ini ketika Haaland dapat memberikan umpan silang ke ruang angkasa

8

Kali ini umpan silangnya berasal dari luar dan Haaland mengisolasi satu pemain bertahan di tiang jauh. Tidak ada persaingan dari area ini ketika Haaland dapat memberikan umpan silang ke ruang angkasa

Pemain asal Norwegia ini tidak hanya mengikuti mantra striker tradisional yang melakukan dua kali lari – satu untuk bek dan satu lagi untuk menguasai bola – dan sebaliknya ia hampir selalu bergerak di area penalti.

Haaland hampir mustahil untuk melakukan penjagaan secara efektif di area tersebut seperti yang telah kita lihat dalam beberapa waktu terakhir.

Pergerakan dan pemahaman posisinya dipadukan dengan ukuran dan kekuatan serta keseimbangan dan ketangkasan yang luar biasa.

Artinya, ketika bola dimainkan di area tersebut, ia mampu mencetak gol dari berbagai posisi dan sudut.

Dia hanyalah mimpi buruk bagi pemain bertahan.

Jadi, apakah City sudah berubah untuk memanfaatkan kekuatan Haaland?

Singkatnya, tidak. Dia menambah level permainan City karena bek lawan harus mengkhawatirkannya sama seperti pergerakan lain dari pendekatan Pep yang cair.

Ini hanyalah sedikit evolusi – bukan revolusi – dan lawan yang sebelumnya kesulitan menghentikan Haaland ketika kualitasnya lebih rendah untuk memberinya umpan kini akan kesulitan lebih besar lagi.

Akankah dia memecahkan setiap rekor gol yang diketahui manusia?

Siapa tahu – tapi saat ini prospeknya menakutkan.

Lihat analisis taktis lainnya, penelusuran, dan visual data yang menakjubkan Analisis Sepak Bola Total.


taruhan bola